Kemarin Gue Nonton Perempuan Berkalung Sorban

Kemarin sore, ya lagi bÍte-betenya seh. Ga ada kerjaan, ga punya duit pula, tiba-tiba temen ngajakin nonton. Secara ga punya duit, ya dengan terpaksa gue tolak meskipun pengen nonton (hehehe). Ga berapa lama temen gue itu ngajakin lagi, katanya biar dia yang bayarin. Lha, gue mah oke-oke saja kalo emang dia mau bayarin, inget temen gue ini cewek (halah emang penting gitu dibilangin?).

Singkat cerita gue berangkat bareng temen gue, pake motor die juga, ya secara gue kagak gablek itu yang namanya kuda besi. Helm half face juga gue minjem dari sodara gue (wah, cowok pinjeman neh). Akhirnya datang juga, eh salah, akhirnya nyampe deh ke BIP, tau kan? Bukan BIP yang band itu, tapi Bandung Indah Plaza. Kalo ngaku anak gaul mah, masa kagak tau!

Karena gue cuma diajakin dan dibayarin, jadi gue biarin saja temen gue yang milih felem. Temen gue ternyata mau nonton felem Perempuan Berkalung Sorban, busyet dah, nontonnya jam 16.45, ada kali sejaman lagi gue nunggu. Akhirnya temen gue ngajakin makan dulu, lu tau dong gue lagi bokek berat. Jadi, gue cuma nganterin dan melototin dia makan (hahaha…kere banget!). Makannya di Chicken Story, gue kire tempat makan ayam apaan, ya sama kayak makan ayam goreng pinggir jalan, beda harganya doing!

Beres makan kita balik lagi ke empire 21 (kagak tau neh tempat apaan?? Kuno lu!). Di lobby kita duduk sambil nunggu ada pengumuman, mbak-mbak yang ngomong gini: “Pintu teater 1 sudah dibuka, para penonton yang telah memiliki karcis, dipersilakan masuk…” Sambil nunggu-nunggu† gue ma temen gue itu (emang dasar dia gokil juga, konyol hehe) merhatiin orang-orang yang lewat di sana. Kalo gue sih jelas liatin cewek-cewek yang ada, dari mulai ABG, anak kuliahan, mbak-mbak, sampe tante-tante juga gue lihatin, yang penting mulus hahaha.

Ada satu yang paling happening banget. Tau ga baju pelangi? Itu tuh baju yang warna-warni kayak pelangi, dulu sih biasanya dipake ke pantai, terus bahannya kayaknya tipis sama kayak yang biasanya dijadiin daster buat ibu-ibu rumah tangga. Nah, kemarin gue lihat banyak banget yang pake baju begitu, apalagi ABG. Ngetrend lagi baju kayak gini sih karena awalnya dipake Nidji di video klip Laskar Pelangi dan di kebanyakan konser mereka. Jadilah para ABG itu ngikutin artis. Maklum begitulah anak muda Indonesia, latah coy!

Dan setelah cukup memperhatikan orang-orang, suara mbak-mbak yang nyuruh kita masuk terdengar. Eh, nah soal suara mbak-mbak itu, gue iseng nanyain sama temen gue. “Eh, suara mbak-mbak itu aseli atau rekaman?” Temen gue jawab, “Ya rekamanlah, kalo aseli bunyinya bakal gini: Pintu teater 1 telah dibuka, para penonton , bapak-bapak, ibu-ibu…” gubrak, dia malah nyanyiin lagu dangdutnya Inul Daratista, dasar wong edan.

Ceritanya gue ma temen gue udah masuk di bioskop neh, dah duduk manis dikursi sesuai tiket. Dan dimulailah felem itu, Perempuan Berkalung Sorban yang dimainin sama Revalina S. Temat. Gila, cantik banget ya dia (beruntung tuh si Ringgo). Selain dia, banyak artis lainnya, kayak Oka Antara, Widyawati, Risty Tagor, Reza Rahardian, dan banyak lagi deh (sebenarnya seh gue lupa, dan ada yang ga gue tahu namanya).

Gue nulis ini tadinya mau bikin resensi tu felem, tapi kayaknya bahasa resensi kudu ngejelasin gambaran umum felem itu, lha gue kan suka lupa apa yang gue lihat hahaha (amnesia sesaat). Gue ceritain dikit deh, felem ini mengisahkan mengenai wanita, dan Islam. Peran utamanya bernama Annisa yang diperanin sama Revalina. Annisa ini anak seorang kiyai pemimpin pesantren Al-Huda yang pikirannya kolot banget dah.

Annisa merasa Islam tidak adil pada wanita. Tidak memberikan kebebasan sama wanita. Wanita yang selalu harus nurut sama suami, wanita yang tidak boleh menggugat cerai suami, wanita yang tidak boleh ini, tidak boleh itu. Bahkan ketika Annisa ingin melanjutkan kuliah ke Yogyakarta, ayahnya Annisa merasa berat untuk melepaskan dia, karena dia belum memiliki muhrim.

Sampai ayahnya menikahkan Annisa dengan anak kiyai sahabat ayahnya yang sering memberi bantuan kepada pesantren Al-Huda. Lelaki itu bernama Syamsudin diperanin sama Reza Rahardian. Pernikahan ini tidak bahagia, ya gimana mungkin, orang nikahnya terpaksa. Yang lebih parah, Syamsudin sering menyiksa Annisa.

Akhirnya Syamsudin menceraikan Annisa karena dia menuduh Annisa telah berzinah dengan Khudori (Oka Antara). Annisa pun pergi dari pesantren dan kuliah di Yogyakarta. Di sini Annisa kembali bertemu dengan Khudori dan akhirnya menikah. Pernikahan ini memang bahagia karena memang diinginkan oleh keduanya, bahkan dari semasa kecil.

Felem ini bukan tentang cinta, tapi lebih kepada bagaimana perempuan seharusnya. Perempuan yang berjuang demi kebebasan untuk mengaktualisasikan diri, perempuan yang tidak mau terus-menerus ada diketiak suaminya, perempuan yang Muslimah yang modern.

Di sini diceritakan mengenai pesantren yang masih ortodok, menurut saya. Di mana melarang segala aktivitas di luar pesantren. Sehingga para santri tidak mengenal dunia luar, para santri tidak diberi kebebasan untuk berkreasi dan beraktualisasi. Kalo melihat tipe pesantren seperti ini, bukan sedikit orang yang akan mengatakan, ‘wah, Islam ternyata berat ya, Islam itu sulit ya, banyak larangan ini itu’. Maka hilanglah wajah Islam yang seharusnya membawa kebenaran dan ketentraman.

Felem ini sangat touch full (menyentuh), ada romansa, ada pendidikan, ada hiburan. Keren banget lah, pokoknya mesti ditonton sama semua orang, terutama perempuan, tapi laki-laki juga harus biar bisa menghargai perempuan secara utuh.

Maaf, resensi felemnya dikit ya, ceritanya banyak. Emang gue tadinya mau ngedongeng aza sekalian nyeritain felem yang gue tonton hahaha….

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s