Toloooooooong!

Baru aja nyampe di kamar tercinta (bukan kota tercinta hahaha), ya kamar gue yang ditinggalin satu malem hahaha *alay detected. Habis perjalanan jauh sekali dari Rumbai ke Duri -ga tau neh kota??? ini di Riau suadara…- ya kemaren gue abis jalan-jalan ngilangin stress di kota mati a.k.a Duri, FYI neh kota sebenernya kecamatan, tapi gayanya ngalahin kabupaten tempat gue dah.. (next episode gw ceritain *udah mirip sinetron aja). Balik lagi mau nyeritain perjalanan dari Rumbai ke Duri. Sebenernya nyaris gue ga bisa balik lantaran gue lupa konfirmasi bus, dan bus udah penuh katanya. Walhasil gue nunggu dah, sape tau ada orang yang kagak dateng jadi gue bisa jalan. Istilahnya GO SHOW (mirip nama infotaiment ya??) Sukur dah ternyata banyak orang yang ga dateng, so pastinya gue dapet karcis buat berangkaaaaaaaat *horay dengan senyum puas.

Rumbai – Duri waktunya kira-kira 2.5 jam dengan rute yang hmmm ampir mirip-mirip mau ke Puncak dah. Tapi, ini lebih ngeri yang liwat mobil-mobil gede semuaaaaaa. Truk yang ngangkut kayu-kayu (kayaknya ilegal *negative thingking), truk yang bawa minyak sawit, truk yang bawa buah sawitnya juga, sama mobil-mobil proyek yang naudzubillah gede setengah mampus dah, mana sopir-sopirna pembalap semua lagi *serem. Yang tambah parah neh, kiri-kanan kulihat saja banyak pohon SAWIIIIIIIIT. Kagak ada pohon lain neh, sejauh mata memandang yah cuma pu’un sawit yang mirip pu’un kelapa peranakan palem dah… *capek mata liatnya, panas.

Sesuai dengan kebiasaan gue kalo naik mobil perjalanan jauh dan lama, gue pasti molor. Baru aja jalan 30 menit gue udah merem aja memanjakan mata yang indah ini. Tapi di tengah perjalanan… jeng jeng jeng *musik horor Gue kebangung gara-gara suara berisik orang-orang. Ada apaan seh neh orang ribut-ribut? Pas gue buka mata, di depan gue jelas ada motor yang terjatuh dan orangnya telentang sukses melintang di jalan itu. Kecelakaan, gue kagak tau pasti tuh motor kenapa ampe bisa telentang di jalan gitu. Suara-suara burung seh bilang (emang burung bisa ngomong?) itu motor kayaknya kesenggol. Bayangin aja truk-truk yang liwat segede-gede gaban gitu.

Yang gue notice dari kejadian ini bukan kecelakaannya, tapi sense of humanity dari orang-orang yang ada di sekitar kejadian tuh ga ada. Yang gue liat di sana ada motor lain di belakangnya, yang jelas-jelas liat tuh orang terkapar indah tengah jalan, mobil juga banyak lalu lalang. Tapi, ga ada satu pun yang berhenti buat nolongin tuh orang yang terkapar. Wah, gila! Ternyata jaman sekarang memang susah menemukan sisi kemanusiaan manusia yang sebenernya. Gue pengen banget turun dan bantu tuh orang, tapi bus gue kagak berhenti dan ini bukan bus punya gue. Pas bus gue liwat, wiiih tu orang udah bedarah-darah cuy… ngeriiiii, tapi orang-orang cuma ngeliatin sambil terus jalan.

Liat itu timbul lah otak sadar gue berpikir (tumben banget gue mikir), memang udah hilang kayaknya kemanusiaan di sini (entah di daerah itu aja, atau mungkin di beberapa daerah di Indonesia). Padahal kan cuma berhenti, parkirin kendaraan kita di tempat aman, terus bantu tu orang ke pinggir, angkat motornya juga ke pinggir jalan. Ya minimal motor sama orangnya ga tergeletak di tengah jalan dan dijadiin tontonan. Padahal ga jauh dari sana ada kantor polisi, kenapa orang-orang yang liwat tadi ga mampir, minum teh…eh salah laporin kalo ada kecelakaan. Susah ya ngelakuin kayak gitu???

Well, jawabannya gue dapet secara langsung waktu itu. Seorang bapak-bapak (karena udah tua, kalo muda gue sebut mas), yang duduk ga jauh dibelakang gue berujar sama temen di sampingnya: “kita mau nolong yang kaya gitu, jadi takut sebenernya” *gue mengerutkan kening “urusannya bisa jadi panjang, nanti kita disuruh jadi saksi, diminta ini, diminta itu, bla..bla..bla…”

Hmm, dengan kata lain si bapak itu mau bilang: dia ga mau dibuat susah karena nolongin orang. Setuju??? Gue seh engga. Nolongin orang ya mesti tulus lah, nolongin orang ya jangan mikir macem-macem lagi selain nolong. Nolongin orang, apalagi yang kondisi emergency kayak kecelakaan, kebakaran, atau orang yang melahirkan, kita ga perlu mikirin lagi kita bakal dibuat susah sesudah nolongin itu. Nolong itu ya tanpa pamrih, yang nolongin dengan pamrih ya jadi pengacara aja.

So, rasanya sisi kemanusiaan kita sebagai manusia *kalo ngerasa manusia seh, mesti dibangkitkan lagi. Prinsipnya, kalo kita ga mau berbuat sesuatu untuk orang lain, orang lain pun tidak akan mau berbuat sesuatu buat kita.

 

PS: hari ini FINAL AFF 2010: Indonesia v Malaysia… Indonesia menang (gue mau nonton di kamar sendiri tapi pake jersey timnas)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s