Tidak Segokil Dulu

Sesuai judul; Tidak Segokil Dulu. Kalo anak gaul atau anak yang sok gaul, ato mungkin anak yang suka digauli *what??? hehehe… Ya, kata gokil mungkin ga asing lagi (alien kali ah asing…). Gokil, hmmm arti pastinya seh gw juga kagak tau apaan, yang jelas meaning-nya itu gila, kocak, lucu, aneh, tidak lazim, dan segala hal yang outside the box. Dan yang jelas menimbulkan efek kesenangan dan kelucuan. Banyak hal yang bisa dikaitkan sama kata gokil, ya anak-anak gaul memang suka-suka aja masukin kata-kata ke dalam komunikasi mereka sehari-hari. Ada sms gokil, cerita gokil, kelakuan gokil, film gokil, musik gokil, dance gokil, de el el. Yang kalo dimaknain semuanya ga berarti gila, lucu, kocak, aneh, de es be. Tapi, bisa juga mengungkapkan ekspresi takjub, keren, wow, dan lain-lain.

So ada apa dengan gokil dan dulu??? Okeh, gw disini mau curcol alias curhat colongan hahahaha… Pada suatu waktu di jaman dahulu kala (kaya dongeng saur sepuh :D), ya dulu jaman masih pake baju putih biru ampe pake baju putih abu, idup rasanya tanpa beban, free, dan gokil. Banyak hal-hal yang bisa dilakuin yang bikin fun, bikin ga stress, dan menentramkan hati *cieileeeeeee

Ya dulu begitu mudahnya bersosialisai dengan orang, membangun komunitas dan saling berinteraksi. Jargon manusia sebagai makhluk sosial bener-bener terbukti. Dimana orang-orang saling menyapa, saling berkomunikasi dengan baik, saling berkumpul dan saling membantu satu sama lain. Dari jaman pake putih merah aja gw udah nyemplung di namanya organisasi Pramuka, so buat gw yang namanya sosialisasi dan menerima keberadaan orang lain bukan barang baru lagi. Jaman SMP apalagi, di sini gw banyak tau karakter-karakter makhluk bernama manusia. Dan hal-hal gila pun, hal-hal yang tak lazim selama masih ingusan, gw banyak tau di jaman jahiliyah berseragam putih biru yang dengkul masih kemana-mana itu. Ga perlu dibohongi lah, segala macam kriminalitas remaja a.k.a kenakalan remaja saat itu, sedikitnya pernah dilakonin di jaman ini, paling engga gw tau apa-apa aja kenakalan ya di SMP ini.

Cuma yang lebih gila lagi tentunya udah masuk yang namanya Senior High School, ya SMA lah dengan seragam putih abu-abu. Pikiran kita pun menjadi lebih berkembang, ya baik itu yang baiknya atau pun yang jeleknya hehehehe. Lebih banyak kenal orang, lebih banyak juga hal-hal gila yang kita tau, bahkan kita lakuin. Mulai dari bolos, ngerokok, nyontek (yang ini mah udah bawaan TK kali yah :D), berantem, de es be. Ga cuma hal-hal yang ‘nakal’ yg gw lakonin, hal-hal yang gokil nan menyenangkan yang positif pun gw jabanin. Dasarnya gw seneng berkumpul dan berkomunitas, masuk organisasi udah jadi wajib sejak SMP. Kalo jaman SMP ya cuma jadi pengikut aja, kalo SMA udah berani brutal dalam pemikiran. Dan enaknya temen-temen gw tuh juga punya pikiran yang sama.

Inilah yang mungkin bikin jaman dulu bikin segala sesuatunya fun buat dikerjain. Teman-teman yang punya pikiran yang sama. Memang ga 100% sama, tapi punya persamaan untuk membuat sesuatu itu berbeda dan gokil. Di SMA malah pernah kita mark up dana untuk kegiatan ekskul, ini terpaksa kita lakuin karena pihak sekolah terlalu pelit untuk mengucurkan dana. Mau tidak mau kita melakukan strategi mark up. Ya, mark up ini juga bukan demi kepentingan pribadi, tapi demi kelancaran kegiatan ekskul.

Cuma sayang sekarang, TIDAK SEGOKIL DULU. Entah kehidupan sosial sekarang menjadi begitu sulit. Untuk berkumpul dan berkomunitas itu seperti terbatas. Entah karena tidak ada teman-teman yang satu pikiran, teman-teman yang fun untuk diajak fun. Atau masih dalam proses??? Tapi untuk sebuah proses, waktunya terlalu lama sampai hampir mau setahun seperti ini. Yang jelas, kegokilan masa-masa dulu itu seperti hilang. Jujur merindukan masa lalu, merindukan kesempatan seperti dulu. Atau saya yang tidak diterima mereka??? Mungkin, selalu ada alasan untuk sesuatu hal.

Hmm… mengenai kegokilan ini yang tidak segokil dulu, ada kata-kata mustajab dari Pidi Baiq, imam besar dari The Panas Dalam. Begini katanya: Kesenangan itu bukan dicari, tapi diciptakan. Hmm… cukup menampar gw untuk melakukan perubahaan saat ini juga. Meski mungkin suasana tidak bisa memberikan kesenangan, maka saya akan menciptakan kesenangan itu dengan cara saya.

 

PS: miss my all friends, my past friends in school in college… where are you…???

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s