Milan Glories: Great Experience!!!

Gelora Bung Karno 4 September 2011: MILAN GLORIES v INDONESIAN ALL STARS LEGEND

Venue dan momen itu masih terngiang (halah kayak lagu dangdut :)). Ini adalah kali pertama saya nonton di stadion secara langsung. Stadion utama Indonesia loh, international stadium: SUGBK (Stadion Utama Gelora Bung Karno). Dan menonton pertandingan yang spesial, MILAN GLORIES. Banyak yang mencibir:  itu kan pemain-pemain yang udah tua. So, emang ada masalah kalo pemain itu udah tua. Buat saya dan buat Milanisti Indonesia ini merupakan momen spesial dan bisa menjadi triger yang menjadi harapan kita semua, siapa tahu 1 atau 2 tahun ke depan squad Milan yang inti bisa datang ke Indonesia dan bermain di stadion kebanggaan publik Indonesia.

Berangkat ke Jakarta bareng-bareng rombongan MILANISTI INDONESIA SEZIONE BANDUNG (MIsB). Menurut rencana sih berangkat jam 04:00 pagi, tapi karena jam di Indonesia menganut WIB alias Waktu Indonesia Bedabeda jadinya molor ampe berangkat jam 05:00. Ga ada ceritanya dong dihidup saya bangun jam 03:00 pagi terus mandi pake air Bandung yang dinginnya udah kayak air kulkas di bagian freezer. Romobongan kumpul di Hotel Cihampelas 2, ya ini hotel yang empunya juga Milanisti dan sering jadi tempat kongkow anak2 MIsB. Kita berangkat pake 1 bus dan 1 elf (minibus kalo yg kagak tau elf). Di rest area km 97 rombongan istirhat buat sholat shubuh dulu dan brrrrr dingin maknyos sodara-sodara. Ga ketinggalan neh sesi foto dulu biar ngeksis hahahaha…

Rombongan langsung menuju studio RCTI di kebon jeruk buat ngikutin acara Dahsyat. Kabarnya para Milan Legend bakal hadir di acara musik ini. Tentunya kita ga mau ketinggalan kesempatan untuk bisa bertemu dengan legend lebih awal sebelum pertandingan. Nah, sial neh tadinya crew RCTI bilang kalo yang kagak pake sepatu kagak boleh masuk studio. Dan saya ga pake sepatu karena ga mau ribet. Akhirnya ga bisa masuk deh ke stuido. Nunggu diluaran sama temen2 MI lainnya yang juga kagak pake sepokat nyoo. Yang lucu waktu ke RCTI ini banyak banget dah anak-anak ABABIL parah. Kalo diliat2 dari postur tubuh sih keliatannya masih anak-anak SMP kelas 1 atau 2 dah. Atau malah mungkin ada yang anak SD. Dan gaya mereka memang parah abis, mau gaya dan gaul tapi jatohnya malah jadi ke norak dan aneh bangeeeeeet. Dan ternyata mereka itu dateng ke sana buat nonton PWG (peewee gaskins).

Franco Baresi

Setelah lama nunggu akhirnya, tour leader kita dari MIsB, Dzigol tiba-tiba teriak pake toa merah; Milanisti semuanya masuk. Alhamdulillah ya… yo wes saya akhirnya masuk dah tu ke studio bareng sama MI yang lainnya. Ada dari Jakarta, Solo, Lampung, Kalimantan, dll. Nge-chant Milan meriuhkan studio dahsyat yang kecil hehehe. Dan akhirnya para legend datang ke studio dan disambut meriah sama Milanisti. Jendral-jendral chant pun segera membakar studio dengan chant yang disambut semua MI. Abis tuh acara ngemeng2 di dahsyat, akhirnya legend diserbu sama MI yang ngebet buat minta tanda tangan dan foto bareng. Saya sih cuma mandangin aja udah bikin jantung degdeg ser… Apalagi waktu ngeliat FB6 Il Capitano Franco Baresi. Yang lain sibuk minta foto sama tanda tangan, saya sibuk menikmati kehadiran mereka hehehe (males juga kalo ikut2n ngeburu). Saya cuma dapet foto Baresi aja (langsung dari handphone saya heheheh)

Legend di acara Dahsyat RCTIAcara di Dahsyat udahan dan rombongan beranjak menuju ke Hotel Kebayoran. Ya momen Milan Glories ini dijadikan momen yang tepat buat Milanisti Indonesia untuk membuat sebuah acara semacam mini gathering nasional. Ya, anak-anak MI yang nonton ke Jakarta buat Milan Glories ini emang datang dari semua Sezione MI. Ada 34 Sezione MI yang secara resmi sudah terdaftar di keanggotaan MI. Dan ada kurang lebih 3.500 member milanisti yang resmi terdaftar di Milanisti Indonesia. Rasanya lebih dari itu milanisti di Indonesia itu pastinya.

Kejadian lucu waktu perjalanan menuju ke Hotel Kebayoran venue tempat acara gathnas itu. Rombongan MIsB sempet muter2 aje di daerah Sudirman hahahaha. Secara ga tau jalan dan ga tau lokasi. Dua kali kita muterin itu jalan Sudirman sampe ke bunderan HI. Akhirnya dengan escort via phone dan kemudian di escort sama motor rekan MI dari Jakarta nyampe juga dah ke venue. Dan wajar aja kita ga bisa nemu itu venue soalnya bukan di jalan utama, jadi masuk ke jalan kecil lagi hehehehe. Acara gathnas kecil ini pun berlangsung seru. Aula hotel kebayoran pun seketika berubah menjadi merah hitam :D. Ajang ini bikin Milanisti Indonesia makin sehangat keluarga, seperti jargon-nya MI: LEBIH DEKAT DARI SODARA, LEBIH BESAR DARI KELUARGA.

Jam 14:00 siang semua MI beranjak dari Hotel Kebayoran menuju ke SUGBK. Yipie, akhirnya saya bisa menjambangi stadion ini. Norak yah, segede ini hidup di Indonesia, beberapa kali ke Jakarta, eh baru kali ini masuk ke Gelora Senayan. Yah bus-nya parkir jauh banget dari area stadion, alamat ngesot dah ke stadionnya. Nggak apa-apa semangat merah hitam nggak menurun biarpun panas Jakarta melanda. Di depan SUGBK ini anak-anak MI udah pada ngumpul di depan pintu gate VIII. Dan suasana terus-menerus riuh. Chant-chant Milan ga henti-hentinya berkumandang membakar semangat. Orang-orang pun berdatangan satu persatu baik itu anggota MI atau pun non anggota MI, yang pasti mereka adalah MILANISTI. Atribut yang dipakai orang-orang cuma MERAH HITAM. Jam 17:00 akhirnya pintu stadion dibuka. Dan tetep ngantri buat masuknya. Weis antriannya panjang banget. Tadinya saya kira ini antrian buat nerima zakat hahahahaha. Di dalem stadion kita masih bisa menikmati pertandingan antara Milan Junior Camp 2010 v Milan Junior Camp 2011. Hasilnya imbang tanpa gol. Permainan keduanya cukup menjanjikan di masa depan. Ya dengan syarat pembinaan untuk mereka dilakukan dengan benar dan baik demi untuk kemajuan olahraga sepak bola.

Dan momen yang ditunggu2 pun tiba. Para pemain dari Indonesia Legends masuk lapangan buat melakukan pemanasan, disambut riuh tepuk tangan dari seantero GBK. Menyusul pemain dari Milan Glories masuk ke lapangan, tepuk tangan lebih meriah dari tadi, dan sekali lagi chant Milan terus bergelora. Yes, pertandingan dimulai, chant tetep ga berhenti… Dan sebelum kick off, the giant flag Merah Hitam dibentangkan di sektor 15-16 dimana MI berada. Pengalaman pertama saya ini sangat hebat, biasanya saya cuma liat di youtube neh giant flag mondar mandir di tribun penonton. Sekarang saya sendiri yang membuat giant flag itu bergerak :). Dan menyambut bunyi peluit kick off, seketika stadion GBK memerah. Ya, para ULTRAS MILANISTI INDONESIA menyalakan red flare. AWESOME!!! Saya langsung berkata sama temen saya si Aji: Ini San Siro, bukan GBK!!! Fantastic!

Red flare, giant flag, chant Milan membuat GBK serasa di San Siro. Apalagi jendral-jendral ULGAD (ULTRAS GADUNGAN) tak henti-henti memimpin chant sepanjang pertandingan. Chant yang sering bergema yaitu FORZA LOTTA:

Forza lotta….vincerai…
Non ti lasceremo mai….
Ale..ale…
Ale milan ale….
Forza lotta..vincerai..
Non ti lasceremo mai!!!

Pertandingan Milan Glories v Indonesia Legend sendiri berlangsung menarik. View yang saya dapet lumayan enak untuk menonton pertandingan. Sesuai ekspektasi saya, Serginho bermain bagus dan menghibur. Dia bahkan membuat 4 gol pada malam itu, dan satu gol dicetak oleh Dida. Ya, Dida. Sang kiper utama dan dicintai seluruh Milanisti di seluruh dunia. Pada babak kedua dia berperan menjadi striker. Dan tidak lama dia pun mencetak gol melalui kepalanya hasil umpan dari Massaro. Dia pun memberikan assist pada Serginho. Indonesia legend mempunyai kesempatan melalui titik putih alias pinalti. Sayang, tendangan sang eksekutor Ponario Astaman mampu ditepis oleh kiper Milan Glories, Massimo Taibi. Tapi, pada akhirnya Indonesia Legend dapat menciptakan gol melalui tendangan Ricky Yacobi. Para Milanisti Indonesia ini pun tidak lupa memberikan dukungan untuk Indonesia Legend. Bergantian menggemakan yel-yel khas dukungan supporter Indonesia. Garuda di dadaku, yo ayo Indonesia, tepuk Indonesia, dll.

Hasil akhirnya Milan Glories memenangkan pertandingan dengan skor 5-1. Pengalaman ini bener-bener bikin saya amaze. Luar biasa! Saya bangga menjadi Milanisti. Saya bangga menjadi bagian dari Milanisti Indonesia, saya bangga menjadi orang Indonesia. Momen ini akan menjadi momen spesial dalam hidup saya, dan saya yakin juga akan menjadi momen istimewa buat semua Milanisti yang hadir menonton langsung di GBK. Kedatangan Milan Glories adalah harapan buat kami Milanisti Indonesia untuk bisa menyaksikan skuad inti AC MILAN bisa datang dan bermain di Indonesia. Aaamiiin.

Saya bangga menjadi bagian dari Milanisti Indonesia. Karena latar belakang kami tidak menjadi masalah ketika kami sudah mengenakan atribut MERAH HITAM. Tidak ada chauvinisme, tidak ada sukuisme, tidak ada provinsialisme, tidak ada sikap kedaerahan. Semuanya melebur menjadi satu dibawah nama INDONESIA. Saya udah ga bisa nulis apa-apa lagi, kemeriahan GBK kemarin dan chant para MI rasanya masih deket di telinga saya. Semoga tidak lama lagi saya bisa merasakan hal yang sama ketika menonton skuad AC MILAN di INDONESIA. Atau mungkin saya yang ke San Siro, aamiiin.

FORZA MILAN… MILAN CAMPIONE!!!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s