Vacation Reunion

Udah ngerencanain liburan bareng-bareng sama temen-temen SMA. Direncanain sejak dari akhir bulan Oktober lalu. Karena emang kita udah lama ga pada ketemu. Kesibukan kerjaan, juga perbedaan lokasi domisili juga yang bikin frekuensi ketemu udah jarang sekali. Makanya sepakat buat pergi liburan sekalian reunian. Dipilihlah tanggal 22 November 2014 buat ketemuan dan liburan di Jakarta, maen di DUFAN. Tanggal itu saya yang usulin sih, karena ya saya yang paling jauh domisilinya sekarang di Riau, plus tanggal itu emang rencana mau pulang pas hari libur saya. Kenapa Dufan? Ya kalo sekadar ketemuan sih ya rasanya biasa aja, kayak ketemuan sehari-hari yang besoknya bisa ketemuan lagi. Ini kan jarang-jarang.

Proses ngerencanain ini juga ya lumayan gampang-gampang susah. Kita Cuma bisa komunikasi lewat chatting di grup whatsapp dan sesekali lewat telepon. Untungnya, temen-temen saya udah sering ngerencanain kegiatan sih dari dulu, kan kita satu organisasi di Pramuka waktu SMA. Jadi, soal perencanaan bukan hal baru lagi. Saya sebagai orang yang jauh perlu penginapan, jadi saya minta dicarikan hotel untuk menginap. Lusi, temen saya yang gede itu pun berbaik hati membantu mencarikan hotel, bahkan dibantu suaminya, baik sekali. Tadinya cuma saya yang mau nginep di Jakarta, karena saya langsung berangkat dari Pekanbaru hari Jum’at, acara ke dufan hari Sabtu. Eh, jadinya malah semua yang ikut pada mau nginep. Yang dari Garut dan Bandung, akhirnya mutusin buat nginep juga. Tadinya mau satu malam, jadi dua malam.

21 November 2014

Saya baru selesai masuk shift malam di Bangko. Untuk mengejar waktu, saya memang sudah bawa motor dari Duri untuk pulang. Jadi, jam setangah lima abis subuhan saya berangkat dari Bangko menuju Duri. Menembus gelap di kala fajar, akhirnya nyampe Duri jam 7:30. Saya sudah pesan tiket ke Jakarta penerbangan sore jam 17:00 WIB di Pekanbaru pake Singa Udara dapet tiket yang lumayan murah. Perjalanan Duri – Pekanbaru itu kurang lebih sekitar 3 atau 4 jam. Itu pun kalo jalanan lancar ga ada kemacetan yang disengaja atau pun ga disengaja. Saya berangkat dari Duri ke Pekanbaru pake travel jam 10:00 sampai di bandara Pekanbaru jam 13:00 WIB. Sial, artinya harus nunggu 3 jam di bandara. Mau keluar bandara lagi males, entar malah telat berabe.

Take off juga akhirnya sekitar jam 5 lebih, dan bagusnya Singa Air ini tidak delay, Alhamdulillah. Dan sampe di Jakarta jam setengah 8 kurang lebih (maaf jamnya tidak akurat, pertama ga pake jam tangan, kedua ga sempet liat-liat jam, sibuk liat yang lainnya hahaha). Dan menurut arahan dari Lusi badag, saya kudu naik Damri yang jurusan Gambir, entar turun di sana dijemput sama mami Lusi. Oke siap, carilah Damri ke Gambir dengan ongkos 35rebu. Jangan tanya nyampe jam berapa ya, antara jam 8 atau setengah 9 lah.

Sementara saya sudah sampai di Gambir, teman yang berangkat pake travel dari Bandung, Putri, Hesti, Adit dengan pacarnya Anggit (sebenernya namanya Singgit, cuma susah dan biar disangka Adit punya cewek lain yang namanya Anggit hahahaa), mereka belum juga sampe. Mereka pake travel daytrans yang turun di Atrium Plaza Senen. Akhirnya mereka sudah tiba katanya, lalu Lusi dan saya bergegas ke Atrium pake taksi. Ada satu temen saya yang ikut juga, Alvi, dia kerja di Jakarta dan mau ikutan nginep bareng. Jadi ada 2 taksi yang mengarah ke Atrium. Taksi saya sama Lusi, dan taksinya Alvi, untuk menjemput teman yang di Atrium.

Ketemu juga sama yang dari Bandung. Langsung saja kita cabut ke penginapan yang sudah dipesankan Lusi. Sampai di sana, agak heran sih sama bentukan penginapannya. Dari luar kayak tempat kiloan barang-barang bekas. Sebelumnya Lusi udah bilang, hotel yang pertama di-booking mendadak cancel karena sedang renovasi, jadinya cari yang lain. Tapi, setelah dilihat kamarnya memang tidak sesuai sih. Kamarnya kayak hotel untuk melampiaskan nafsu para pasangan belum sah yang sudah tidak tahan. Sebelumnya memang ga dilihat katanya kamarnya, jadi aja mengecewakan. Mami Lusi akhirnya cari tempat lain yang ada di sekitar situ. Dapet. Ya lumayan lebih baik dari yang tadi. Pesan 3 kamar, 1 kamar buat saya sama Adit, 1 kamar lagi Hesti sama Inggit, dan 1 kamar lagi Putri sama Alvi. Lusi ga ikut nginep di hotel, kan kosannya dekat situ dan lebih milih tidur sama suaminya, Mas Dony. Ya iyalah…

Namanya udah ga ketemu lama banget, jarang juga ngumpul bareng lagi, ya nyampe kamar biarpun udah dikasih satu-satu tetep maunya ngumpul aja. Tetep pengennya ngobrol, becanda, saling ledek, curhat, ah it’s priceless banget deh. Tapi, ya paginya kan harus bangun juga mau ke dufan, jadi ya mau ga mau harus istirahat abis perjalanan jauh juga kan. Cuma tetep aja susah tidur, lah ac di kamarnya berisik banget. Entah jam berapa saya tidur, mungkin jam 1 lebih.

22 November 2014

Bangun kira-kira jam 5, lagi-lagi saya ga tahu jam yang pasti, padahal ada alarm untuk dimatikan saja abis itu tidur lagi. Dan bener-bener jadi bangun gara-gara alarm dari hp si Adit. Jadi, kalo mau matiin itu bunyi alarm kita harus jawab tiga pertanyaan. Dan kampretnya itu pagi-pagi pas baru bangun banget harus jawab soal matematika! Walaupun levelnya easy alias cuma kali bagi tambah kurang dengan dua digit angka, tetep aja lah saya salah isi. Alarm apaan sih baru buka mata suruh mikir??? Kesel-kesel bisa saya banting juga tuh hp.

Pagi ini rencananya, mau pindah hotel. Para ladies ngerasa kurang sreg sama kamarnya, dan emang sih apalagi air di kamar saya agak keruh. Jadi, kita nyari lagi hotel deket situ dan ketemu namanya Maven Hotel. Yang ini rada mending, kamarnya nyaman, airnya bersih.

Hari ini tanpa janjian kita semua pakai baju dan atribut yang berwarna biru. Kebetulan yang indah hahaha. Jam 9 pagi kita berangkat menuju dufan, pakai 2 taxi. Personel kita hari ini: Saya, Alvi, Putri, Hesti, Adit, Inggit, Lusi dan Mas Dony. Oh ya, adiknya Mas Doni juga ikut gabung hari itu, maaf namanya lupa. Saya memang kesulitan mengingat nama, khususnya laki-laki haahaha.

IMG-20141122-WA000820141122095516

Tiket masuk dufan weekend itu harganya Rp. 250.000. Lumayan juga yah, memang liburan kesenangan itu bisa mahal bisa murah, tergantung pilihan yang diambil. Untungnya sih, karena dari kita udah punya penghasilan masing-masing, jadi ya biarpun belinya diwakilin tetep harus diganti. Mami Lusi yang bayarin dulu, entar saya ganti ya kalo udah gajian hahaha.

IMG-20141122-WA0069Akhirnya masuk dufan juga. Hal pertama yang ada dalam pikiran saya adalah, kok dufan berasa kecil dan sempit gini ya? Entahlah apa karena banyak wahana baru atau memang saya yang bertambah besar, memori spasial saya waktu dulu ke sini masih menyimpan gambaran dufan yang luas sekali.

Oke, kemana dulu kita? Wahana pertama kita langsung ke wahana yang memacu adrenalin dan mendebarkan jantung. Kora-kora. Perahu yang diayun-ayun ini lumayan juga bikin adrenalin terpacu apalgi ketika posisi naik ke atas. Seolah-olah kita akan terpental ke luar dari perahu itu, pas posisi turun ini yang bikin jantung ngerasa seerrr melayang gitu. Antara tegang dan lucu bercampur, gara-gara lihat ekspresi yang lain di arah bersebrangan. Apalagi ekspresi si Lusi, hahaaha kocak.

Lanjut ke wahana Hysteria. Ini sensasi tegangnya cuma pas C360_2014-11-22-11-02-01-749lontaran pertama dari bawah ke atas. Seperti ditembakan gitu, seketika jantung tersentak. Pas di atas dapet view yang bagus karena berhadapan dengan laut. Kalo dipikir-pikir orang seneng banget ya dibikin deg-degan dan dipacu adrenalin gini. Kayak yang dikerjain gitu, kita yang terpacu jantung, kita yang deg-degan, eh malah kita yang bayar.

Lanjut agak cooling down dulu naik wahana yang santai. Gajah terbang. Haahaha ini sebenernya wahana yang lebih cocok buat anak-anak, tapi yang ngantri juga banyak yang udah pada gede, dan saya masih merasa muda jadi ya kita ngikut aja naek ini. Kata mas-mas yang jaganya sih enakan naiknya satu gajah satu orang, kalo dua orang itu gajah kagak bisa naik. Kebagian satu gajah berdua sama Alvi, dan emang beneran itu gajah kagak bisa dibuat naik. SeC360_2014-11-22-11-02-39-080 telah mencoba lama untuk menarik tuas hidroliknya, si gajah pun lama-lama mau naik walau dikit-dikit hahaha… sensasinya naik ini sih harusnya naik turun gitu.

C360_2014-11-22-11-10-53-998

Pontang-panting, wahana selanjutnya. Wahana yang simpel kayaknya cuma duduk di kursi yang digantung terus diputer-puter kayak gulali. Saya duduk di tengah, sensasinya ga kerasa. Karena harusnya kayak mau dilempar juga keluar. Momen inersia kalo bahasa fisikanya (eh bener ga sih itu ahaha). Puteran ini lama banget, aslinya kelamaan ini dan hasilnya membuat kepala saya pusing. Bahkan ada yang muntah katanya, bukan saya. Sialnya, pas wahana selesai, sendal saya yang disimpen di bawah ternyata terkena muntahan orang tadi. Damn! Karena sudah siang dan perut pun sudah memanggil untuk diisi, ditambah pusing gara-gara pontang panting, kita pun makan dulu di McD. Kayaknya ini tempat favorit makan di sini, berkali-kali ke dufan, makannya pasti ke sini. Heran.

Ini kalo saya ceritain satu-satu wahananya C360_2014-11-22-11-15-01-077bisa 2 season yah blognya. Oke dipersingkat saja. Jadi abis makan, kita mau ke wahana-wahana santai dulu aja. Halilintar. Lah santai apaan ini hahaha… oke ini yang pertama ketemu aja. Roller coaster ini masih lumayan lah buat adrenalin, pas muter 360 derajat sama yang lintasan miring itu masih tetep bikin teriak gila. Tapi, kok cuma sekali puteran ya, dulu kalo ga salah dua kali. Lanjut dari itu ada yang mau naik tornado, oke saya mah ogah, lihatnya aja udah bikin puyeng. Puyeng yg tadi aja belum abis. Apalagi tadi ada yang muntah juga di wahana tornado.

Lanjut ke wahana yang santai kayak happy feet, istana boneka, rumah kaca, rumah miring, terus laC360_2014-11-22-12-28-45-070njut naik niagara-gara. Lumayan bikin seger abis panas-panasan. Terus masuk ke wahana ice age. Wahana yang ngantrinya lama bangeet. Entah kenapa, tapi kita tahu akhirnya kenapa lama, gara-gara ada kesalahan teknis. Sambil ngantri di ice age ini, saking keselnya kita sam pe nyanyi-nyanyi, bikin hal-hal aneh, gokil banget lah. Pas dapet giliran naik wahananya, dingin banget coy. Sensasi luar biasanya sih pas kena deburan air. Basah banget apalagi yang ada di samping. Waktu itu Putri, Alvi, Adit sama Mas Dony basah kena semburan air. Pas mau nyampe finish, perahu nya macet. Jadi ga bisa gerak, padahal dikit lagi turun. Teknisinya nyoba benerin ga bisa-bisa, sambil nunggu kita malah maen ABC lima dasar di perahu itu, sarap.

IMG-20141123-WA0013 C360_2014-11-22-11-19-21-171 C360_2014-11-22-12-26-32-434

Wahana terakhir kita naikin itu bianglala dan korsel (tulisan aslinya lupa haha). Ya ini cooling down aja karena udah sore juga. Di bianglala bisa lihat pemandangan seluruh dufan, pantai pun kelihatan. Kalo naik korsel itu wahana ikonik banget, belum ke dufan kayaknya kalo belum naik korsel hahaha. Waktunya pulang. Dua ibu-ibu, Putri sama Hesti lagi sibuk beli oleh-oleh buat anak-anak mereka. Magrib kita pulang. Heran banyak taksi yang menolak mengantar kita pulang, dengan alasan macet, dan lain-lain. Dikasih duit kok nolak. Orang kaya.

C360_2014-11-22-17-26-16-261 C360_2014-11-22-17-27-25-122 C360_2014-11-22-17-37-28-771 C360_2014-11-22-17-37-55-284 C360_2014-11-22-17-44-52-916 IMG-20141122-WA0071

Balik ke hotel lagi. Di sana udah nyusul satu temen lagi, Kiki. Dia ga ikut ke dufan, dia lagi ada di Jakarta karena istrinya di Jakarta. Habis kita pada mandi dan istirahat bentar kita berangkat ke Atrium Plaza. Makan malam dan karokean. Karokean, ga ada satu pun suara yang bener. Orang abis kekenyangan makan, perut membesar, alhasil suara entah kemana-mana. Tapi, yang penting kita fun. Kita nyanyi bareng, joget bareng, menggila di ruangan itu. Menyenangkan. Bahkan Alvi yang tadinya mau pulang jam 10, jadinya tetep pulang abis karokean selesai. Because of what, karena akan menyesal sekali kita meninggalkan kesenangan dengan teman, sahabat, keluarga ini.

C360_2014-11-22-20-50-12-004 C360_2014-11-22-20-50-29-758Kita berteman sejak SMA, kurang lebih 12 tahun. Bahkan saya, Lusi, dan Putri sudah berteman sejak SMP. Dengan mereka kita tidak perlu berpura-pura, kita tidak perlu takut, kita bisa menjadi diri kita sendiri, mereka akan menerimanya. Kita bisa menggila bersama dengan mereka, melupakan semua beban yang kita punya. Pertemuan ini menyadarkan saya sebenarnya. Saya mencari hal yang hilang dari saya, dan iya selama ini saya kehilangan mereka. Sahabat, bukan keluarga kecil kedua saya. Dengan mereka kita bisa saling berbagi.

Mudah-mudahan kita bisa rencanain liburan bersama lagi. Dengan lebih banyak lagi personel yang bisa ikut. Masih ada Fuji, Kiki, sama Arief yang belum bisa ikut kali ini. Mungkin nanti bisa ikut. Malah kemarin pas ngeliat Mas Dony, suami Lusi ikut, terus Adit bawa pacarnya Anggit eh Inggit (kita doakan mereka cepat nikah), kayaknya seru kalau suatu saat kita kumpul lagi, liburan bareng lagi dan bawa pasangan masing-masing, bawa anak-anaknya sekalian. Bisa menambah kedekatan kita juga kan. Mudah-mudahan saya juga dapat istrinya yang bisa diajak enjoy pergi kemana pun dengan siapa pun hehehe…

Sahabat… semoga bisa bersama lagi… Love Y’All…

Advertisements

4 thoughts on “Vacation Reunion

  1. Seru banget bacanya gho, apalagi kalo ikutan bakalan lebih seru kayaknya… Semoga saja next trip uji bisa ikut,,, dan bisa kembali merasakan sensasi bermain 12 tahun yang lalu, saat kita masih 1 Sma… Next trip igho bawa pacar yaaaaa…. :p

    Like

    • Ahaha iya seru bgt.. ya next trip kita planning lagi…
      Aamiin, mudah2an bukan lagi pacar yg dibawa, tapi istri ji.. aamiin

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s