Ke Bekasi 😁

23 November 2014

Kemarin abis dari Dufan menggila bersama sahabat jaman SMA, hari ini kita kembali ke habitat masing-masing. Yang di Jakarta tetep stay lah, yang pulang ke Bandung pada naek kereta ke sana. Saya sendiri masih melanjutkan perjalanan. Rencananya mau ke Bekasi. Ngapain? Pengen tahu saja sih Bekasi kayak apa, apalagi sempet rame tuh di medsos yang diledek-ledek Bekasi. Dan memang saya mau menemui seseorang (cieeee….).

Niat saya ke Bekasi mau pake kereta atau commuter line alias KRL. Jadi dari hotel kemarin saya naik ojek ke Stasiun Juanda, itu daerah Pecenongan kalo ga salah. Ojeknya udah dibayarin sama mami Lusi, jadi saya ga tahu berapa ongkoasnya 😁. Sampai di stasiun langsung menuju loket. Beli tiket harian berjamin namanya. Semacam e-ticket. Ke abang yang jaga tiket saya bilang mau ke Bekasi, dia jawab ongkosnya 8000 perak. Murah. Dapet tiketnya, langsung naik ke atas ke peron. Katanya 15 menitan lagi keretanya datang.

image

Ini pertama kalinya saya naik commutet line. Jadi emang pengen ngerasain kayak gimana. Kereta tujuan akhir Bekasi akhirnya datang juga. Keretanya kosong. Mungkin karena hari Minggu, bukan hari kerja jadi kereta sepi. Saya naik itu kira-kira jam 9 atau setengah 10 lah. Kesan saya pertama naik di atas kereta, adem, nyaman, bersih, enak aja lah.

image

KRL ini berhenti di setiap stasiun, kecuali Gambir. Naik kereta rasanya nyaman yah, dibanding kendaraan umum darat lainnya. Pertama sih jelas ga akan kejebak sama macet, kereta kan punya jalan sendiri. Terus kereta juga cepet, saya sampai di stasiun Bekasi sekitar jam 10. Cepet kan. Apalagi kereta ini pake AC jadi nyaman aja di dalem biar pun ramai.

Sudah sampai di Bekasi. Menurut guide saya, tujuan saya Bekasi Timur jadi naek angkot 02 yang warna merah marun dan bentukannya kijang. Keluar stasiun, angkotnya warna marun semua. Dan ga ada yang bentukan kijang. Sepertinya saya salah pintu keluar. Iya, soalnya tadi ada dua pintu keluar yang berlawanan arah. Oke, akhirnya saya muter menuju arah pintu keluar satunya, dan mencari kijang marun bernomor 2.

Ketemu juga itu angkot. Saya naik, bilang sama si abangnya mau ke Blu Plaza, hotel yang udah saya booking di sana. Kata guide saya, entar itu angkot lewat Blu Plaza turun aja di sana. Sopir angkot dimana-mana sama ya. Mereka seenaknya saja kalo bawa mobil. Bisa mepet-mepet ke mobil lain, deket banget. Bisa mepet ke jalan yang sempit yang kita pikir itu ga bakalan masuk. Dalam angkot itu saya berpeluh keringat. Bekasi PANAS BANGET! Iya, ini udah samaan kayak di Riau panasnya. Sepanjang jalan saya meleleh.

Tulisan Blu Plaza atau Carrefour ga keliatan juga, ternyata saya kelewatan. Untung ga jauh banget. Akhirnya turun dan jalan kaki dah menuju hotel. Meleleh lagi. Sampai hotel di Tune Hotel belum bisa check in, karena kamar belum available, mesti nunggu jam 2. Lapar, sarapan dulu lah di kafe sebelahnya yang joinan sama hotel itu kayaknya. Itu udah jam 11 juga belum ada kamar yang bisa dimasukin, ah sial. Terpaksa nongkrong di Blu Plaza, ya semacam mal tempat belanja yang ada carrefour-nya.

Sampai orang yang mau saya temui udah datang ke Blu Plaza juga, saya tetep belum bisa check in di hotel, nunggu jam 2 baru bisa. Padahal udah meleleh banget itu. Check in pun cuma nyimpen tas dan splashing badan pakai air, cuci muka, pake parfum. Masa mau meet up bau keringet kan ga enak hahaha. Ceritanya kan mau jalan-jalan di Bekasi. Tapi, orang yang saya temui bukan asli Bekasi, jadi taunya cuma itu-itu saja hahaha.

Akhirnya kita jalan, mau nonton di Blitz, di mal Bekasi namanya…. mmmm… entar lupa… oh iya Bekasi Cyber Park. Mal ini kayak BEC kalo di Bandung banyak sentra handphone dan eleltronik lah. Kita mau nonton Big Hero 6. Pesen 2 tiket, air mineral sama cappucino. 100rebu. Hah, murah! Saya sekali ke Blitz di Bandung yang di PVJ itu tiketnya doang 100 rebu. Oh, ya di sekitar Cyber Park itu, ada 4 mal yang berdiri tegak disitu. Jadi, mau pindah mal tinggal nyebrang doang.

Ya di Bekasi emang ga banyak tempat lain katanya, ya itu-itu doang. Mungkin karena guide saya juga jarang pergi-pergi ngiderin Bekasi jadi tahunya itu doang. Nggak apa-apa sih, Bekasi bukan yang utama memang. Teman jalannya itu yang penting :).

Itulah saya di Bekasi, cuma satu hari saja. Lumayan lah tahu sedikit. Mungkin nanti bisa jalan-jalan lagi ke sana… yang jelas Bekasi panas hehehe…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s