Ke Bogor

24 November 2014

Rencananya emang dari Bekasi hari ini mau ke Bogor. Dan lagi-lagi naik commuter line. Ternyata kalo pake commuter line, jadinya emang muter. Pagi jam 9 saya udah ada di stasiun Bekasi, dan penuh banget keretanya. Hari Senin, jam kerja. Tentu padat, orang yang kerja di Jakarta dan tinggal di Bekasi tentu memilih KRL sebagai transportasinya, ya seperti yang saya bilang kemarin kendaraan ini nyaman dan cepat. Emang sih bagian penuhnya ga enak, desek-desekan udah pasti, segala macam aroma juga tentunya kecium. Tapi, ya nikmatin aja. Saya sendiri ga kebagian tempat duduk, ya akhirnya dengan ransel yang lumayan mesti berdiri gelantungan di kereta. Untungnya ada pemandangan indah di depan mata ehehe.

20141125095018Rutenya dari Bekasi kalo mau ke Bogor itu naik kereta tujuan Jakarta Kota, terus turun di stasiun transit Stasiun Manggarai. Dari Manggarai baru naik kereta lagi yang tujuan akhirnya ke Bogor. Kereta dari Bekasi ke Bogor sih rame tapi ga desek-desekan. Saya masih dapet tempat duduk. Duduk nyaman, maen gadget, tunggu sampai di Bogor. Sudah sampai di stasiun Bogor kira-kira jam 10 an, kurang lebih ya. Kali ini e-tiket saya tukarkan di loketnya, karena di sini ada tulisannya. Jadi, ongkosnya kan dari Bekasi – Bogor itu tadi bayar 10.000, nah di refund ini itu asuransinya, jadi dibalikin duitnya 5.000. Artinya ongkos ke Bogor dari Bekasi pake kereta Cuma 5 rebu perak coy, murah sekali yah.

Sampe di Bogor, bingung. Lah angkotnya warnanya ijo semua. Tujuan saya itu ke Hotel Amaris di Jalan Pajajaran. Berbekal tanya-tanya teman, katanya mesti naik dua kali angkot, naek 02 terus turun deket pasar Bogor, naek lagi 06 turun pas deket sama Hotel Amaris. Katanya ada juga yang bisa langsung ke sana, cuma muternya jauh, ga ngerti juga deh. Yang penting sudah sampe hotel, istirahat, mandi. Bogor, dingin tapi panas. Aneh juga hehe.. hari ini agendanya cuma istirahat doang karena sudah sore juga dan hujan juga. Janjian ketemu temen juga di Botani Square. Ya sudah… ga ada yang menarik lagi.

25 November 2014

H20141125105219ari ini memang tujuan utama ke Bogor mau ke Kebun Raya. Pernah beberapa kali ke Bogor, tapi belum pernah ke sana. Pagi hari sudah bangun dan siap-siap. Karena memang mau langsung sekalian pulang. Jam 9 pagi udah berangkat, naek angkot 01 kalo ga salah dan turun langsung di depan pintu utama Kebun Raya Bogor. Tiket masuknya 14.000 untuk pengunjung lokal, turis mancanegara mmm 20 ribu atau 25 ribu gitu ya ahaha, maaf perhatian saya teralih oleh sejuknya udara kebun raya pagi itu.

20141125095741

Jadi ada apa di Kebun Raya Bogor? Ya namanyam juga kebon, banyak pohon sama tanaman yang jelas. Tempat ini memang cocok banget untuk liburan keluarga. Bawa makanan sendiri, cari tempat yang enak dan pemandangan yang bagus, ya udah makan bareng di sana. Tempat ini juga bisa buat jogging, atau sepedaan, udaranya enak banget secara pohon semua. Kebun Raya ini kan ada pas ditengah-tengah kota Bogor, jadi emang udah kayak paru-parunya Bogor neh. Mesti dijaga baik-baik. Ada aliran sungai besar di sana, kalo ga salah alliran sungai citarum atau apa gitu, maaf kalau salah saya kurang info. Alirannya cukup deras, sayangnya saya lihat banyak sampah di sungai itu. Ulah orang ga bertanggung jawab selalu ada dimana-mana. Padahal kan itu buat kebaikan kita sendiri, jangan buang sampah ke sungai ya guys, udah banjir malah nyalahin orang.

20141125100129

20141125094720

20141125100510Di sini ada jembatan gantung berwarna merah, katanya sih mitosnya kalo pasangan yang pacaran ke sini, bakalan putus. Ada-ada saja yah, mungkin itu pasaangan emang mau putus awalnya, terus ngajak ke Kebun Raya biar ngasih hiburan terakhir sebagai pasangan, abis itu putus deh hehehe…

Sayang sekali saya datang ke KBR ini di waktu yang kurang tepat, karena ikon dari KBR yaitu Rafflesia Arnoldi alias Bunga Bangke sedang tidak dalam musim tumbuh. Jadi yang ada di sana yang ada cuma papan namanya saja dengan tanah yang rata. Rata bener ga ada tanda-tanda akar atau daun atau apa pun yang menunjukkan di tempat itu pernah ada makhluk hidup. Heran itu bunga gimana tumbuhnya ya, masa ujug-ujug nongol aja gitu. Walaupun si bangke itu ga ada, saya cukup puas jalan-jalan di KBR ini, udah keburu lapar dan udah jam 12 juga akhirnya keluar. Sebelum keluar nemu satu prasasti di depan, di situ tulisan prasastinya panjang, sebatu gede itu penuh tulisan. Tapi, di papan informasinya dibilang kalau arti dari prasasti itu adalah: Di sana ada air. Sepanjang itu mahat di batu, artinya gitu doang? Ya sudahlah lupakan, lebih baik kita makan saja di tempat makan dekat situ.

20141125104842

20141125103615

Siang di Bogor panas juga, saya mau cepet pulang ke Garut lah. Dari depan KBR saya naik angkot 06 dan turun di depan terminal Baranangsiang. Terminal yang kondisinya tidak terawat dengan baik, sama seperti terminal Guntur di Garut. Saya naik bus entah apa namanya, yang penting itu bus pertama di jalur bus Bogor – Bandung dan AC. Ya saya naik saja, pengen cepat pulang. Ongkosnya 65 rebu, naik gegara BBM naik, wajar. Sepanjang perjalanan saya tidur, saya lelah hehe.. sampe di Bandung di terminal Leuwi Panjang jam setangah empat sore. Lalu saya melanjutkan naik bus ke Garut…….

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s