Memasak

Dua hari ini lagi seneng banget masak. Sebenernya emang masak termasuk hobi saya. Masak kegiatan yang kalau di keseharian lebih identik dengan kaum hawa, terutama ibu-ibu. Entah kenapa saya suka memasak. Ya, kalau dilihat sih ga ada masalah ya, wajar saja. Toh, chef alias juru masak profesional itu ternyata kebanyakan laki-laki. Hobi ini mungkin dimulai sejak dulu. Terbiasa di rumah waktu SMP emang sudah diajarin sama emak buat masak sendiri. Biasanya emang kalo pagi yang nyiapin sarapan, ya kebagian tugas masing-masing. Masak salah satu bagian saya. Masak nasi, masak yang ringan buat sarapan seperti telor dadar atau telor ceplok. Baru sebatas itu dulu. Terus meningkat lagi bikin nasi goreng. Well, rasanya lumayan kok. Indikatornya jelas sih, keluarga di rumah ga ada yang keracunan habis makan masakan saya. 😀

Skill memasak, yaelah skil… hahaha. Ya kemampuan memasak saya pun sering keasah dikit saja seiring perjalanan waktu. Plus, orang emak sama bapak itu orang sibuk sekali hehehe… Kalau jaman sekolah dulu, saya ga pernah pulang cepet. Ngapain juga, orang di rumah ga ada siapa-siapa. Jadi, kalau pun pulang cepet, ya di rumah ga ada makanan. Lapar? Ya mau ga mau kudu bikin sendiri. Jaman kuliah pun begitu. Untuk menghemat biaya, supaya ga terus-terusan beli makan. Masak adalah salah satu solusinya. Baru kalau udah ga ada lagi bahan yang bisa dimasak, ya ngabisin air galon juga kenyang…eh kembung.

Ada yang bilang kalau masak itu ribet. Helloooow…. 2015 ini, udah banyak yang dimudahin. Banyak yang tinggal masuk-masukin doang kalau masak. Bumbu udah banyak penyedap, bumbu inti juga udah banyak yang instan. Jadi, ribet dalam memasak itu udah gugur. Emang males saja itu orang hehehe… Ada malah di supermarket atau warung-warung juga yang bahan sama bumbunya udah sepaket, jadi lebih simple dan praktis.

Masak juga sebenernya sih ngelatih cita rasa loh. Dari yang masak cuma telor sampai sekarang bikin sayur sop mah bisa lah, kan tinggal masukin doang. Yang emang perlu latihan terus itu, nakar. Ya, nakar garam, gula, dan bumbu yang lain biar seimbang. Itu kalau masak ga pake penyedap kayak royco, masako, ajinomoto, atau kokoronotomo. Dan masak itu seru, fun, ada kebahagiaan tersendiri kalau masakan kita berhasil, enak. Setidaknya masak buat konsumsi sendiri kan ga ngerugiin siapa-siapa.

Nah, ini ada hasil saya memasak dua hari ini… Lumayan menurut saya buat saya sendiri, ya masih perlu improvement di sana sini memang…

Tumis Pakcoy Jamur Enoki Saus Tiram ala Chef Igho
Tumis Pakcoy Jamur Enoki Saus Tiram ala Chef Igho

Baru bisa masak tumis-tumisan sih, sesekali sop. Dan saya lebih seneng masak sayuran kayak gini. Selain, emang di sini makanan yang disedian kantor sayurannya kurang, di luar pun kebanyakan masakan padang, ya kalau mau variasi masak sendiri. Hasilnya seperti inilah.

Purple Spinach with Meatball ala Chef Igho
Purple Spinach with Meatball ala Chef Igho
Tumis Tauge Tahu ala Chef Igho
Tumis Tauge Tahu ala Chef Igho

Intinya sih memasak itu menyenangkan dan bisa ngilangin kebosanan juga. Bisa meningkatkan cita rasa. Dan laki-laki yang memasak bukan berarti banci ya. Toh, ini perlu juga. Kalau suatu saat istri lagi ga bisa masak karena sakit atau lainnya, emang mau beli makan terus. Mahal kaliii. Bener emang, masak sendiri bisa ngehemat loh. So, keep cook!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s